• Artikel Lomba Blog UII: Bagaimana Menjadi Perguruan Tinggi Idaman Masyarakat
  • Lomba Blog UII
  • Lomba karya Tulis PTPN VII
  • Profil Mendiknas kita yang baru
  • Manisnya Berbuka Puasa Bersama Alumni Teknik Komputer Angkt. 2001
  • Peranan TIK Guna Mendukung Proses Pembelajaran di Lingkungan Pendidikan
  • Kilas Balik Jambore 1000 PTK-PNF
  • Perancangan IR Receiver Sebagai Optimasi Pengontrolan Multimedia
  • Upgrading Wifi to WiMAX
  • Dongeng PAUD : Si Dogi dan Si Ciko yang Sombong, Malas & Bodoh
  • Sepenggal Cerita “Saya” dan “Masyarakat ACEH” Tentang Life Skill
  • Peranan TIK Guna Mendukung Proses Pembelajaran di Lingkungan Pendidikan
  • Peranan Life Skill Untuk meningkatkan Keterampilan Masyarakat
  • Kegiatan Penting Dalam Capaian Sepuluh Keberhasilan Direktorat PTK-PNF
  • Kilas Balik Jambore 1000 PTK-PNF
  • Meriah Gebyar Jamobore PTK-PNF Tingkat Provinsi
  • Facebook Jambore PTKPNF 2009 Pengelola IT
  • Meriah Gebyar Jamobore PTK-PNF Tingkat Provinsi
  • Mahasiswa Teknokrat Kembali Jadi Pemateri di SNATI
  • Facebook Jambore PTKPNF 2009 Pengelola IT
  • 12 Tahun Bukan Akhir dari Perjuangan
  • Office Go Open Source
  • Pemenang Supersemar Award 2009
  • Call for Papers JLSCM Vol.2 Ed.2
  • Programming Competition Session 2009
  • Seminar Nasional Aplikasi Teknologi Informasi 2009 (SNATI 2009)
  • Seminar Nasional Teknologi dan Rekayasa Fak.Teknik UISU - Medan 2009
  • Call Paper Seminar Nasional Kepemimpinan yang Berperspektif Gender
  • Teknokrat Wisuda 798 Lulusan
  • Tahun ini Saya Tidak Ikut Wisuda
  • Lounching Dadakan Forum Alumni Teknokrat
  • Andre, Juarai Acer Intel E-Learning Competition 2008
  • Pentingnya Sebuah Wadah Alumni
  • Ketika Mahasiswa Memprotes Dosen
  • Tips Menjadi Mahasiswa Sukses
  • Trik Dalam Mengerjakan Skripsi
  • Cara Menilai Makalah
  • Apa sih Beda Information Technology dengan Computer Science?
  • Daftar Universitas dan Perguruan Tinggi di Indonesia
  • ITS Juara Abu Robocon 2008
  • Daftar Sekolah di Lampung
  • Dosen : Pengendalian PC dengan Remote Control : Syaiful Ahdan, S.Kom
  • Dosen : Pengembangan Website BPKB Lampung : Syaiful Ahdan, S.Kom
  • Dosen : Tata Kelola Asuransi Secara Online : Iwan Purwanto, S.Kom,MTI
  • Dosen : Pemanfaatan E-Education Untuk Pembelajaran : Iwan Purwanto, S.Kom,MTI
  • Dosen : Upgrading Wifi to Wimax BWA : Syaiful Ahdan, S.Kom
  • Dosen : Rancang Bangun Media Pembelajaran TOEFL Berbasis WEB : Darmini, S.Kom
  • Dosen : Sistem Pendistribusian dan Pemasaran Semen Holcim pada PT Swadaya Sentosa Karyaprima Cabang Lampung : Rohimah, S.Kom & Ita
  • Dosen : Sistem pemberian surat peringatan Kepada karyawan pada PT great giant pineapple lampung tengah : Rohimah, S.Kom & Eka Vera Susanti
  • Dosen : Sistem informasi klaim asuransi kendaraan Bermotor pada PT Federal International Finance Cabang Lampung : Rohimah, S.Kom & Tetty Werdiny
  • Dosen : Sistem komputerisasi pelaporan penetapan pajak Kendaraan bermotor roda empat pada Kantor Samsat Raja Basa : Rohimah, S.Kom & Mona Nirmala
  • Dosen : Pemanfaatan E-Education sebagai sarana Pembelajaran dalam bidang komputer : Rohimah, S.Kom & Paradhiksa Abdhi Negara
  • Dosen : Sistem pembayaran spare part indirect Pada PT Astra Internasional Tbk-isuzu Bandar lampung: Rohimah, S.Kom & Ria Anggraini
  • Dosen : Sistem penjualan tunai dan kredit pada PT Intan Pariwara Cabang Lampung: Rohimah, S.Kom & Muhammad Sadli
  • Dosen : Analisa dan disain sistem administrasi pemesanan barang Konveksi terdistribusi pada CV Prisma Jaya: Rohimah, S.Kom & Siti Nur Aisha
  • Dosen : Rekayasa Perangkat Lunak Pengelolaan Pajak Penghasilan Pasal 21 pada Kantor Pelayanan Pajak Wilayah III Bandar Lampung: Rohimah, S.Kom
  • Download Modul Praktikum Sistem Operasi : Bagi Mahasiswa yang ingin mendownload Modul Praktikum Sistem Operasi silahkan memilih klik di bahan ajar, dan memilih link sesuai dengan materi yang ingin di download.

    Download Petunjuk Penulisan Tugas Akhir : untuk mendownload petunjuk penulisan tugas akhir praktikum sistem operasi silahkan pilih menu tab pada bagian info dan mengklik link Download: Petunjuk Penulisan Makalah Tugas Akhir Kuliah Praktikum Sistem Operasi

    Sabtu, 05 September 2009

    Upgrading Teknologi WiFi Ke Teknologi WiMAX BWA Sebagai Media Komunikasi Pada PT Aplikanusa Lintasarta Bandar Lampung

    Oleh : Denden Kristianto, Syaiful Ahdan, S.Kom
    Disampaikan pada : Seminar Nasional Teknologi Informasi(SNATI 2009)

    ABSTRAKS

    WiMAX merupakan standar industri yang bertugas menginterkoneksikan berbagai standar teknis yang bersifat global menjadi satu kesatuan. Yang membedakan antara Wi-Fi dan WiMAX adalah standar teknis yang bergabung di dalamnya.Berdasarkan pembagian segmen penggunaan teknologi wireless, WiMAX ditujukan untuk penggunaan di segmen Metropolitan Area Networks (MAN). MAN biasanya terdiri dari kumpulan LAN, dan meliputi area dalam radius 50 km. Dari segi segmen penggunaan jelas WiMAX ditujukan untuk segmen yang sama dengan teknologi kabel tembaga (contohnya DSL). Masalah yang sering terjadi pada umumnya adalah rendahnya laju data broadband akibat terbaginya bandwidth ke banyak pengguna di jaringan. Rendahnya laju data juga dapat disebabkan oleh jauhnya jarak antara lokasi pengguna dengan sentra koneksi penyedia layanan.Dengan adanya penelitian ini diharapkan dapat mengatasi permasalahan yang yang sering terjadi. Yakni keterbatasan coverage area dikarenakan kondisi teknologi yang digunakan saat ini masih menggunakan teknologi WiFi yang masih menggunakan modulasi Line of sight (LOS), sehingga dapat membawa solusi guna menangani permasalahan yang ada pada saat ini.

    Kata Kunci: MAN, WiMAX, broadband, bandwidth, Line of sight.

    1. Pendahuluan
    Standar 802.16 dikembangkan oleh Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE), yang disebut Wireless MAN (Metropolitan Area Network), memberikan perspektif baru dalam mengakses internet dengan kecepatan tinggi tanpa tergantung pada jaringan kabel atau modem. WiMAX (Worldwide Interoperability for Microwave Access) yang mengacu pada standar 802.16 dan bertugas menginterkoneksikan berbagai standar teknis yang bersifat global menjadi satu kesatuan. Teknologi WiMAX lebih murah dibandingkan dengan teknologi broadband lain seperti digital subscriber line (DSL) atau kabel modem
    Broadband Wireless Access (BWA) standar yang saat ini umum diterima dan secara luas digunakan adalah standar yang dikeluarkan oleh Institute of Electrical and Electronics Engineering (IEEE).
    Standar IEEE 802.16 memberikan kemudahan dalam akses internet untuk area metropolitan dengan hanya mendirikan beberapa base station (BS) yang dapat meng-coverage jutaan subscriber (SS). Teknologi WiMAX merupakan solusi untuk kota atau daerah pedesaan yang belum berkembang dalam penyediaan akses internet.
    Dalam tulisan ini penulis akan membahas tentang perkembangan Teknologi WiMAX , perangkat-perangkat yang digunakan untuk kebutuhan jaringan WiMAX BWA (Broadband Wirelles Access) dan bagaimana cara melakukan instalasi perangkat WiMAX serta bagaimana mengkonfigurasi perangkat WiMAX. Dalam pembahasan ini penulis akan membahas berdasarkan apa yang penulis dapatkan pada saat melakukan penelitian pada PT Aplikanusa Lintasarta Bandar Lampung.

    2. Tinjauan Pustaka

    2.1 Tekologi WiFi
    WiFi merupakan istilah yang diberikan untuk sistem wireless LAN yang menggunakan standar IEEE 802.11. Istilah WiFi diciptakan oleh sebuah organisasi bernama WiFi alliance yang bekerja menguji dan memberikan sertifikasi untuk perangkat-perangkat WLAN. Perangkat wireless diuji berdasarkan interoperabilitasnya dengan perangkat-perangkat wireless lain yang menggunakan standar yang sama. Setelah diuji dan lulus, sebuah perangkat akan diberi sertifikasi WiFi certified. Artinya perangkat ini bisa bekerja dengan baik dengan perangkat-perangkat wireless lain yang juga bersertifikasi ini.
    Semua produk yang telah di test dan disetujui dengan label WiFi Certified (registered trademark) oleh WiFi Alliance berarti memiliki interoperabilitas satu sama lain sekalipun berbeda jenis, merk dan vendor. Secara umum setiap produk WiFi bekerja pada frekuensi yang sama 2,4 Ghz dan 5.x Ghz dan dapat saling bekerja satau sama lain meskipun tidak tersertifikasi oleh WiFi Alliance. Istilah WiFi umumnya digunakan untuk teknologi berbasis standar IEEE 802.11, sebagaimana istilah Ethernet digunakan untuk standar IEEE 802.3.
    Pada awalnya, sertifikasi WiFi hanya diberikan pada perangkat wireless yang bekerja pada standar IEEE 802.11b. Namun, saat ini standar ini juga diberikan pada semua perangkat yang menggunakan standar IEEE 802.11. Sertifikasi WiFi sudah dianggap sebagai sertifikasi standar untuk perangkat wireless yang ada saat ini. WiFi telah banyak digunakan di berbagai sektor seperti bisnis, akademis, perumahan, dan banyak lagi. Singkatan Wireless Fidelity, istilah untuk teknologi Wireless berbasis standar IEEE 802.11. IEEE 802.11 adalah spesifikasi standar yang dibangun oleh IEEE untuk mendefinisikan teknologi wireless LAN dan disetujui pada 1997. Beberapa spesifikasi :
    1. 802.11, standar transmisi 1 - 2 Mbps pada band 2.4 GHz menggunakan FHSS atau DSSS
    2. 802.11a, standar transmisi 54 Mbps pada band 5GHz menggunakan OFDM
    3. 802.11b, standar transmisi 11, fallback 5.5, 2, 1 Mbps pada band 2.4 GHz menggunakan DSSS
    4. 802.11g, standar transmisi 20+ Mbps pada band 2.4 GHz menggunakan DSSS

    2.2 Teknik Modulasi pada WiFi
    Ada banyak teknik modulasi Radio Frequency, yang sering di gunakan distandart 802.11x
    1. FHSS (Frequency Hopping Spread Spectrum)
    Dalam teknik Modulasi FHSS secara teknis Berusaha untuk mencapai hasil yang sama dengan mengirimkan transmisi melalui frequensi pembawa yang berbeda serta dengan waktu yang berbeda pula. Pembawa sinyal akan melompat dengan pola pseudorandom dalam subchannel1 Mhz

    2. DSSS (Direct Sequence Spread Spectrum)
    Dalam teknik modulation DSSS (Direct Spread Spectrum) Menggunakan carrier yang fix pada pita frequency tertentu. Transmisi dengan DSSS lebih kebal terhadap interferensi karena saat mengirim dan merangkai ulang dengan benar hanya ada 1 dari 10 sinyal redudan yang dibutuhkan.
    3. OFDM (Orthogonal Frequency Division Multiplexing)
    Singkatan Orthogonal Frequency Division Multiplexing, OFDM adalah teknik modulasi untuk transmisi data digital dalam ukuran besar melalui sinyal radio. OFDM bekerja dengan cara memisahkan sinyal radio ke dalam sejumlah kecil sub sinyal yang kemudian ditransmisikan secara simultan pada frekuensi berbeda. OFDM mengurangi jumlah transmisi sinyal crosstalk. OFDM digunakan pada standar Wi-Fi IEEE 802.11a.

    2.3 Prinsip Kerja Teknologi Wireless MAN
    Teknologi WiMAX dapat meng-cover area sekitar 50 kilometer dimana ratusan pengguna akan di share sinyal dan kanal untuk mentrasmisikan data dengan kecepatan sampai 155 Mbps. Aspek keamanan merupakan aspek yang sangat penting.
    Sistem pengamanan data dilakukan pada layer physical (PHY) dan data link layer (MAC) dalam suatu arsitektur jaringan, tapatnya di sisi BS untuk didistribusikan ke wilayah sekeliling dan SS untuk komunikasi P2P. BS dihubungkan secara langsung dengan jaringan umum (Public Network).
    Aliran Trafik pada WiMAX terdiri atas tiga bagian yaitu :
    1. Pelanggan mengirimkan data dengan kecepatan 2-155 Mbps dari SS ke BS.
    2. BS akan menerima sinyal dari berbagai pelanggan dan mengirimkan pesan melalui wireless atau kabel se switching center melalui protokol IEEE 802.16
    3. Switching center akan mengirimkan pesan ke internet service provider (ISP) atau public sewitched telephone network (PSTN).

    2.4 Protokol Privacy Key Management (PKM)

    Protokol privacy key management (PKM) digunakan untuk mengamankan data antara subscriber station dan base station. Pada saat subscriber station (SS) menginginkan login ke base station (BS), maka akan mengirimkan pesan authentication information (AI) ke base station (BS). Pesan ini terdiri dari kode SS’s yang unik berupa sertifikat X.509 yang dikeluarkan oleh perusahaan SS’s. Setelah subscriber station (SS) memberikan identifikasi ke base station (BS), maka akan mengirimkan pesan authorization request (AR). Pesan request dari base station (BS) digunakan untuk menjamin akses data jaringan dan keamanan informasi yang didukung dengan adanya enkripsi data dari subscriber station (SS). Pada saat base station (BS) menerima pesan authentication information (AI) dan authorization request (AR), maka akan segera melakukan validasi identitas SS’s dan mengecek permintaan. Apabila permintaan diperbolehkan, maka base station (BS) akan mengeluarkan sebuah security association identity (SAID) dengan requesting SS dan sebuah authorization key (AK) yang telah dienkripsi dengan SS’s public key.

    3. Analisa dan Perancangan

    3.1 BWA (Broadband Wireless Access ) pada PT Aplikanusa Lintasarta

    BWA merupakan salah satu contoh media akses berbasis Radio Frekuensi. BWA mentransmisikan informasi dengan menggunakan gelombang radio antara pelanggan dengan perusahaan penyedia jasa layanan BWA. Kecepatannya di atas 128 Kbps. Konfigurasi jaringannya umumnya bersifat point to multipoint dengan teknologi multiplexing TDMA (Time Division Multiple Access). Cakupan areanya (coverage) antara 8 s/d 10 Km. BWA bersifat Clear Channel (kecepatan yang bisa dipakai pelanggan sesuai dengan kecepatan sewa), Teknologi BWA muncul disebabkan oleh : Keterbatasan jaringan terrestrial, Kecepatan pemenuhan kebutuhan jaringan pelanggan, Kebutuhan perluasa coverage, Kebutuhan backup jaringan dengan media lain.

    3.2 BWA (Broadband Wireless Acces) Sebagai Produk Lintasarta
    BWA merupakan salah satu produk jasa PT Aplikanusa Lintasarta yang berbasis wireless. Produk ini dipakai dalam rangka untuk mengatasi apabila dilokasi pelanggan sudah tidak memungkinkan lagi untuk memakai jasa terestrial dan WLL (Wireles Local Loop). BWA pada PT Aplikanusa Lintasarta menggunakan produk Netro type Air Star dan sudah mendapatkan lisensi dari Postel tanggal 17 Juni 2002 yaitu :
    1. Base Station : Sertifikat Nomor 01368/POSTEL/2002
    2. Subscriber Terminal : Sertifikat Nomor 01369/POSTEL/2002
    Menggnakan sistem point to multipoint dengan teknologi TDMA (Time Division Multiple Access). Bekerja pada frekuensi 10 GHz dengan Bandwidth 7 MHz, Duplex ranges 350 MHz, IF (140 MHz – 350 MHz). Modulasi yang digunakan adalah 4QAM. Daya pancar maksimum +20dBm. Jangkauan atau Coverage-nya antara 8 sampai 10 Km. Type Antena yang dipakai adalah Directional (beam 90°).

    a. Kabel Penghubung Antenna

    Kabel coaxial adalah kabel yang digunakan untuk menghubungkan antenna dengan peralatan pemancar atau penerima. Kabel ini mempunyai impedansi spesifik, yang digunakan dalam wireless Network adalah kabel coaxial yang memiliki impedansi 50 ohm. Sialnya, komponen yang paling mematikan dalam instalasi wireless Internet adalah kabel coax ini karena memiliki redaman. Pada tabel di bawah diperlihatkan redaman dari beberapa jenis coaxial pada frekuensi 2.4GHz.
    b. Konektor Antenna
    Sambungan antara peralatan Wireless Network, coaxial & antenna menjadi sangat penting artinya karena konektor merupakan peredam daya jika instalasinya kurang baik. Paling tidak konektor yang baik akan memakan daya sekitar 0.3-0.5 dB. Konektor N & SMA yang di rancang untuk bekerja pada frekuensi tinggi.
    c. Grounding System

    Pada dasarnya ada tiga (3) jenis grounding system, yaitu:

    1. Safety ground, ini untuk daya listrik berteganggan tinggi (PLN)
    2. Lightning ground, ini untuk menyalurkan petir ke tanah.
    3. RF ground, ini untuk grounding sinyal RF (radio).
    RF Grounding sistem terutama dibutuhkan untuk antenna omnidirectional atau sectoral. Untuk antenna directional biasanya tidak dibutuhkan, karena salah satu bagian dari antenna directional telah menjadi RF ground itu sendiri. RF ground dapat dibuat dari beberapa kabel radial di tanah yang di sambungkan ke ground coax.

    d. Base Transceiver Station (BTS)

    Base Transceiver Station. berfungsi menjembatani perangkat komunikasi pengguna dengan jaringan menuju jaringan lain. Satu cakupan pancaran BTS dapat disebut Cell. Komunikasi seluler adalah komunikasi modern yang mendukung mobilitas yang tinggi. Dari beberapa BTS kemudian dikontrol oleh satu Base Station Controller (BSC) yang terhubungkan dengan koneksi microwave ataupun serat optik.
    BS merupakan perangkat tranceiver (transmitter dan receiver) yang biasanya dipasang satu lokasi (colocated) dengan denganjaringan internet protocol (IP). Dari BS ini akan disambungkan ke beberapa CPE dengan media interface gelombang fadio (RF) yang mengikuti standar WiMAX.
    BS merupakan perangkan pemancar dan penerima (transceiver) di sisi sentral stations.

    4. Implementasi dan Pembahasan
    4.1 Instalasi Perangkat Subscriber Station (SS)
    a. Menentukan Posisi Antenna dengan BTS
    Untuk melakukan Instalasi Antenna di sisi SS ada beberapa hal yang harus diperhatikan dan yang harus di persiapkan antara lain adalah Menentukan Posisi Antena dengan BTS, dengan asumsi sebagai subscriber harus menyesuaikan poisi kita dengan BTS dan jarak yang harus dilampaui dengan BTS, untuk uji coba pemasangan antenna ini penulis melakukan instalasi kantor PT Aplikanusa Lintasarta dengan mengarahkan posisi BTS yang digunakan yaitu BTS gunung Balau.
    b. Instalasi Antenna ke Tiang
    Sebelum Antenna diarahkan ke BTS terlebih dahulu antenna BWA di persiapkan antara lain, pemasanga antenna ke tiang, agar antenna mudah diarahkan. Karena penulis melakukan instalasi di atas gedung PT Aplikanusa Lintasarta untuk tiang antenna tidak diperlukan tiang yang tinggi karena jika melihat polarisasi dan jarak dari BTS cukup digunakan tiang setinggi 1 meter sudah cukup.
    c. Instalasi kabel Antenna & Kabel Ground
    Untuk menghubungkan Antenna keperangkat BWA diperlukan kabel, kabel yang digunakan untuk penhubung antenna digunakan Kabel Coaxial merk Belden 9913 50 ohm. Seperti
    d. Interkoneksi BWA WALKair ke Network Lintasarta
    A : Base Station (BS)
    B : Subscriber Station (SS)
    C : Aplikasi Walknet
    D : Konfigurasi pada Central Terminal (CT)
    E : Jaringan MPLS
    Di atas ini adalah gambar konfigurasi jaringan hubungan antara Central Terminal (CT) yang terhubung melalui BTS ke Subscirber Station (SS).
    Tahap berikutnya adalah melakukan koneksi melalui backbone melalui terminal station. Dari Terminal Station BU View pilih menu Performance kemudian klik Air Performance Summary untuk melihat kualitas dalam interval waktu
    Dari Terminal Station BU View pilih menu Performance kemudian klik Detailed Air Performance untuk melihat detail kwalitas Link. Sebelum melihat hasil performance terlebih dahulu pilih parameter yang akan dimonitoring, atau dapat semuanya dipilih dengan cara meklik checklist yang ada di bagia graph untuk setiap parameter. Pada bagian value berfungsi untuk menunjuka persentase nilai yang dihasilkan setelah proses performace selesai dilaksanakan.
    5. Simpulan
    Berdasarkan pada hasil Penelitian yang dilakukan oleh penulis pada Infrastruktur Jaringan Broadband Wireless Access (BWA) yang terdapat pada PT Aplikanusa Lintasarta Bandar Lampung. penulis dapat mengambil beberapa kesimpulan sebagai berikut:
    1.Infrastruktur Jaringan BWA yang terdapat pada BTS gunung Balau masih menggunakan Teknologi WiFi sehingga Sistem Modulasi yang dimiliki oleh WiFi masih menggunakan Teknik Modulasi Line Of Sight (LOS). Hal ini yang membuat coverage area untuk pelanggan PT Aplikanusa Lintasarta menjadi terbatas.
    2.Pada Infrastruktur BWA yang terdapat pada BTS gunung Balau sampai saat ini hanya mampu melayani pelanggan untuk Sektor Barat dan Sektor Utara, sedangkan untuk sektor Timur dan Selatan masih perlu diadakannya pengembangan Infrastruktur agar pelanggan pada daerah itu dapat terlayani.

    Daftar Pustaka :
    Wibisono Gunawan dan DH Gunadi, (2006), Teknologi Broadband Wireless Access Kini dan Masa Depan, Informatika Bandung.
    Helfin, Mengenal Lebih Jauh Tentang Wimax, http://www.ilmukomputer.com
    http://www.lintasarta.net/
    http://www.WiMAXforum.org/, Technical Information, WiMAX Forum, (2005)
    www.intel.com/ebusiness/pdf/wireless/intel/80216_wimax.pdf
    www.srtelecom.com, WiMAX Technology LOS and NLOS Environments
    www.studioreti.it, 802.16 WiMAX
    www.studioreti.it, WiMAX and 802.16 Standards
    http://id.wikipedia.org/wiki/ modulasi
    Siyamta “Sistem keamanan pada worldwide Interoperability for microwave Access (wimax)” 2004 .bidang khusus teknologi informasi Program magister teknik elektro Institut teknologi bandung
    Prasetya Budi (2006) “Peningkatan Kinerja Sistem Komunikasi Dengan : Mimo, Ofdm Dan Beamforming”
    Josua M. Sinambela. Keamanan Wireless LAN (Wifi). <>, http://josh.staff.ugm.ac.id
    Gunawan Hendro, Muhammad Suryanegara, Dadang Gunawan (2007) ”simulasi perbandingan wi-max dan 3g-wcdma dalam menghadapi multipath fading” Departemen Teknik Elektro, Fakultas Teknik, Universitas Indonesia SNATI.
    Arifin Zaenal (2005) “Langkah Mudah Membangun Jaringan Komputer”Penerbit Andi Yogyakarta
    Heywood Drew (1997) “Konsep & Penerapan Microsoft TCP/IP” Penerbit Andi Yogyakarta.



    Related Articles by Categories


    0 komentar:

    Poskan Komentar

    Artikel Terbaru

    Grab this Widget ~ Blogger Accessories